Menanti Kelahiran Anak Ke-3

Deg-degan juga perasaan hati ini kalo lagi nungguin kelahiran sang bayi. Meski saya sudah punya pengalaman menunggui 2 anak sebelummnya. Tetapi yang namanya hati tetep aja deg-degan, sebab kita tidak tahu apakah bayi yang akan segera melahirkan itu akan selamat, utuh, sehat atau …….. gk usah disebut ah takut kalo kejadian. Apalagi kalo denger2 anak ke-3 itu anak ‘emas’ maksudnya super was-was byk cerita kegagalan/ kesusahan, atau malah gampang. Tergantung sih ada yang gampang ada juga yang susah.
Dokter bilang anak saya akan lahir tgl 1 Agustus taun 2011, eh ternyata keluarnya tgl 23 seminggu sebelumnya, jd gk selalu bener apa yang diprediksi Dokter Cuma jadi patokan aja kalo Kt harus siap-siap jangan tgl segitu ngelahirinnya. Perkiraan dokter sama bidan gk jauh beda Cuma beda sehari, bidan bilang akhir Juli, nyatanya dokter dan bidan meleset, istri sy sudah mulai mules seminggu sebelumnya dan Alhamdulillah lahir juga.
Rasa Khawatir emang tidak salah karena selama ini istri sy juga suka nemenin kerja (cari uang) jd kalo gk ada salah satu kan repot juga. Kepengennya sih cepet-cepet ngelahirin jangan sampai pas puasa ‘borojolna’ red- (ngelahirinnya). Supaya nanti pas puasa gk terlalu repot di rumah, mksdnya pekerjaan rumah tangga gk terbengkai. Hehehe.. males yah si suami teh (jangan di conto yah).
Bulan2 ini emang byk godaan, pinggang kerasa sakit lagi udah semingguan, sholat jadi gk khusuk, ke mesjid keganggu, rukuk gk bisa lama-lama, angkat2 beban/ bungkuk/duduk lama gk enak pegel2, refort dah. Istri hamil lagi mau ngelahirin. Tp yah diterima juga sih toh semua ini datangnya dari Allah swt.
Begitu sampe di Bidan, bidan bilang “jangan dulu pulang sudah pembukaan 3” perasaan happy menyelimuti sekujur badan. Emang sih istri bilang sdh mulai cenat-cenut sejak dari rumah. Daripada terjadi sesuatu yang enggak2 akhirnya sy ajak aja istriku periksa ke Bidan. Emang niatnya mau ngelahirin di Bidan sih. Alhamdulillah ternyata perkiraan sy enggak meleset, hari itu juga istriku ditinggal di rumah bidan. Dan ambil kelas-2 biar agak luas, hehe…. Mkdnya gk terlalu mahal.Waktu menunggu kira-kira 3 jam dari pukul 6 sore sampe pukul 9.00 wib. Pas pukul 21.00 istriku diminta untuk memasuki kamar bersalin. Alhasil 30 menit kemudian Sang Jabang Bayi keluar dari tempatnya bersemayam selama 9 bulan lebih di perut sang ibu. Aku langsung adzani bayi tersebut berat 4 Kg panjang 52 cm membuatku lega bisa selamat baik ke sang ibu maupun ke anak., hanya perlu beberapa jahitan saja akibat luka robek karena bayi yang terlalu besar dari lubang keluaran sang ibu. Tahu khan maksudnya Vagina. Hehehe… agak fulgar tp gk porno khan.
Bayi keluar secara sehat, Cuma ASInya gk lgsng keluar katanya ada yang harus nunggu 1-2 hari. Emang itu betul, selama seharian istriku terus saja meneteki sang bayi meski gk ada air susu. Gunanya untuk memancing agar air susu ibu keluar. Dan Alhamdulillah pas hari kedua si Bayi bisa menikmati ASI-nya sang Bunda. Jd sy gk perlu beli susu formula donk. Alhamdulilllah ASI jauh lebih sehat dan bergizi dari susu formula. Terima kasih ya Allah Engkau sudah memberikan kelancaran istri sy untuk menyusui bani-bani adam yang siap memikul amanat di bumi ini.
Nama Bayi itu adalah Haikal Kamil Setiaji. Haikal artinya pokok yang besar modal yang besar, sedangkan kamil artinya sempurna. Dan setiaji tentu diambil dari nama bapaknya. Donk. Ayo siap menyusul.. teruslah produksi anak biar nambah rezeki. Begitu bunyi hadistnya.

~ oleh destaji pada Juli 28, 2011.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: